Bagus Blog of Fisheries

Lets Improve Our Fisheries and Marine

Get Connected

Beri Makan Ikan


    Free Automatic Backlink 1000 Backlinks Free 100K Backlinks Backlinks Center Free SEO Backlinks Instant Backlinks SEO Bookmarks Dofollow Backlinks Premium Backlinks Top SEO Backlinks 1000 Backlinks Free Auto Backlinks Dofollow Backlinks Text Back Links Exchanges MAJLIS LINK: Do Follow BacklinkLink Portal Teks TVAutoBacklinkGratisjapanese instant free backlink Free Plugboard Link Banner ButtonFree Automatic Backlink Service Free Backlink Service, Links Building 4 Free Free Backlink Services Free Automatic Backlink Best Backlinks daily Bookmarks Free 1000 Backlinks Auto Dofollow Backlinks Backlinks Builder Dofollow Backlinks Free Hundred Backlinks Submit Your Site To The Web's Top 50 Search Engines for Free! Submit ExpressSEO Tools Dental Assistant DirectoryAziende Resource Direktori Indonesia WoW Range Best Web Directory

Halusinasi Disebabkan Kekurangan Vitamin D

diposting oleh bagusrn-fpk09 pada 15 November 2011
di Kesehatan - 0 komentar

imgHalusinasi atau mendengar suara-suara aneh yang tidak terdengar oleh orang lain tidak selalu berarti punya indra keenam. Bisa juga karena gizinya tidak seimbang, sebab kekurangan vitamin D bisa bikin remaja lebih mudah berhalusinasi.

Fakta ini terungkap dalam penelitian yang telah dipresentasikan dalam pertemuan tahunan American Academy of Child and Adolescent Psychiatry. Para ilmuwan membuktikan, asupan nutrisi khususnya vitramin D bisa mempengaruhi kondisi kejiwaan seseorang.

Pada remaja khususnya, kekurangan vitamin D bisa dikaitkan dengan peningkatan risiko depresi. Selain itu, berbagai gejala gangguan kejiwaan yang bersifat psikotik seperti halusinasi dan delusi (tidak bisa membedakan antara khayalan dengan kenyataan) juga ikut meningkat.

Penelitian itu mengungkap bawah risiko delusi dan halusinasi meningkat 400 presen pada remaja yang kekurangan vitamin D. Data ini teramati dari hasil pengamatan terhadap sejumlah remaja yang mengunjungi klinik psikiatri di University of Rochester, new York.

Di kalangan psikiater, delusi dan halusinasi merupakan gangguan kejiwaan yang paling sering dikeluhkan para remaja yang punya riwayat depresi. Dengan adanya temuan ini, pencegahan bisa dilakukan dengan lebih efektif daripada hanya sekedar pendampingan psikologis.

Pemberian obat-obatan psikotropika untuk gangguan kejiwaan hingga kini juga masih diperdebatkan. Seperti dikutip dari Foxnews, Kamis (3/11/2011), banyak ahli meragukan efektivitasnya karena kadang-kadang kondisi pasien juga bisa membaik meski hanya diberi plasebo atau obat kosong.

Hubungan antara faktor nutrisi dengan kesehatan jiwa sendiri bukan kali ini saja dibuktikan dalam penelitian. Sebelumnya, para ahli jika mengungkap bahwa asam folat dalam minyak ikan bisa meredakan gangguan suasana hati (mood disorder) yang juga banyak dialami remaja.

Sumber : detikhealth

Tinggalkan Komentar

Nama :
E-mail :
Web : tanpa http://
Komentar :
Verification Code :   
   

Pengunjung

    819.776