Bagus Blog of Fisheries

Lets Improve Our Fisheries and Marine

Get Connected

Beri Makan Ikan


    Free Automatic Backlink 1000 Backlinks Free 100K Backlinks Backlinks Center Free SEO Backlinks Instant Backlinks SEO Bookmarks Dofollow Backlinks Premium Backlinks Top SEO Backlinks 1000 Backlinks Free Auto Backlinks Dofollow Backlinks Text Back Links Exchanges MAJLIS LINK: Do Follow BacklinkLink Portal Teks TVAutoBacklinkGratisjapanese instant free backlink Free Plugboard Link Banner ButtonFree Automatic Backlink Service Free Backlink Service, Links Building 4 Free Free Backlink Services Free Automatic Backlink Best Backlinks daily Bookmarks Free 1000 Backlinks Auto Dofollow Backlinks Backlinks Builder Dofollow Backlinks Free Hundred Backlinks Submit Your Site To The Web's Top 50 Search Engines for Free! Submit ExpressSEO Tools Dental Assistant DirectoryAziende Resource Direktori Indonesia WoW Range Best Web Directory

Aspek Teknis Marikultur

diposting oleh bagusrn-fpk09 pada 04 January 2012
di Bahan Kuliah - 3 komentar

Aspek teknis dalam manajemen marikultur dapat meliputi kebutuhan (peralatan dan atau bahan) dan atau proses kegiatan akuakultur yang berkaitan dengan kegiatan operasional sehari – hari dalam pengelolaan usaha marikultur tersebut. Pengetahuan tentang aspek – aspek teknis ini sangat penting dalam rangka manajemen atau pengelolaan tentang aspek – aspek teknis ini sangat penting dalam rangka manajemen atau pengelolaan usaha marikultur yang baik, lancar dan bekelanjutan serta menghasilkan produksi (panen) yang diharapkan.

Aspek teknis marikultur seperti dua jenis akuakultur lainyya (tawar dan payau) secara umum terbagi menjadi dia faktor penting, yaitu faktor internal dan faktor eksternal. Faktor internal meliputi proses kegiatan marikultur yang berkaitan langsung dengan spesies yang dibudidayakan, seperti komoditas perikanan laut ekonomis penting yang dibudidayakan, penanganan benih (benur) dan kesehatan spesies yang dibudidayakan. Faktor eksternal merupakan faktor – faktor yang berkaitan dengan proses kegiatan operasional marikultur di luar spesies atau dapat diartikan sebagai faktor lingkungan yang berperan dalam manajemen marikultur seperti pakan dan kontrol air (kuantitas maupun kualitas).

Aspek – aspek teknis dalam kegiatan manajemen marikultur terdiri dari :

  1. Komoditas ikandan udang laut yang dibudidayakan, menyangkut jenis / spesies, kuantitas dan kualitasnya. Masing – masing spesies yang dibudidayakan memiliki keunggulan – keunggulan yang bebeda dengan permintaan pasar yang berbeda pula.
  2. Induk yang dibudidayakan, meliputi seleksi, kuantitas, padat tebar, umur, ukuran, asal (alam atau panti pembenihan), transportasi dan kualitas.
  3. Benih (benur) yang dibudidayakan, menyangkut pemilihan atau seleksi, jumlah (padat tebar), umur, ukuran, asal (alam atau panti pembenihan, pembenihan sendiri ataupun didatangkan dari luar), transportasi dan kualitas serta lama pemeliharaan.
  4. Pakan alami yang dibudidayakan dan dimanfaatkan, menyangkut jenis, kepadatan, penanganan, fungsi atau manfaatnya, kualitas, kuantitas, teknik pemberian dan lama pemberian.
  5. Pakan buatan yang meliputi jenis, kualitas dan kuantitas, teknik pemberian dan lama pemberian serta ransum atau formulasi bahan pakan.
  6. Pendederan yang menyangkut teknik yang digunakan, tingkat kelangsungan hidup, penanganan, tempat dan lama pemeliharaan serta umur atau ukuran.
  7. Penanganganan hama dan atau penyakit yang meliputi deteksi dan identifikasi, pencegahan dan pengendalian, penanganan dan atau pengobatan, peralatan dan bahan / obat yang digunakan serta lama perlakuan.
  8. Kontrol kuantitas air yang berhubungan dengan sistem yang dipergunakan, debit atau suplai air, kebutuhan dan sumber air.
  9. Kontrol kualitas air menyangkut teknik, paramaeter, penanganan, alat dan bahan yang digunakan.
  10. Pola budidaya yang terkait dengan sistem dan kelebihana dan atau kekurangan.
  11. Pemupukan dan atau pengapuran, menyangkut cara, jenis pupuk atau kapur, komposisi, dosis, waktu dan lama pemberian.
  12. Panen, meliputi ukuran atau umur dan jumlah produksi serta teknik yang digunakan.
  13. Pasca panen yang menyangkut penanganan dan jenis pengolahan.

Sumber : Buku Penuntun Praktikum Manajemen Marikultur FPK UNAIR

3 Komentar

MUSTAKIM

pada : 16 April 2012


"mau tahu banyak tentang mnjemen marikultur..."


Bagus Rizki Novianto

pada : 19 April 2012


"cari-cari informasinya aja,sekarang udah banyak kok.. :)"


dina

pada : 09 December 2013


"tiap cari jawaban buat tugas kuliah, mesti blognya pean yang keluar mas. hahaha makasih ya,, aku anak 2012"


Tinggalkan Komentar

Nama :
E-mail :
Web : tanpa http://
Komentar :
Verification Code :   
   

Pengunjung

    795.760